Timnas Indonesia Vs Kuwait di Kualifikasi Piala Asia 2023: Tanpa Egy Maulana Vikri dan Evan Dimas, Siapa Jadi Kreator Serangan?

Dari 23 pemain Timnas Indonesia yang dibawa Shin Tae-yong pada rangkaian Kualifikasi Piala Asia 2023, tak ada nama Egy Maulana Vikri dan Evan Dimas. Lantas, siapa saja kreator serangan yang tersisa?

Egy Maulana Vikri dan Evan Dimas adalah dua dari enam pemain yang ‘dicoret’ oleh Shin Tae-yong. Keduanya tidak dibawa bukan karena alasan teknis, melainkan sedang dalam pemulihan cedera.

Tentu saja Shin Tae-yong tak akan mungkin begitu saja meninggalkan lubang yang ditinggalkan Egy dan Evan tanpa menyiapkan alternatif. Mungkin benar bahwa kedua pemain ‘tidak ada duanya’, tapi mengubah strategi jelas opsi terbaik.

“Evan dan Egy punya kelebihan yang tidak dimiliki penggantinya. Itu yang menjadi masalah. Evan punya through pass dan long pass yang bagus. Penyuplai bola juga untuk lini depan. Kalau Egy, skill dan dia pemain pintar,” kata Mantan pelatih Arema FC dan Persik Kediri, Joko ‘Getuk’ Susilo.

Nah, berikut ini Bola.com mencoba merangkum ragam pemain dan cara yang bisa Shin Tae-yong terapkan tanpa kehadiran Egy Maulana Vikri dan Evan Dimas di Timnas Indonesia.

Ubah Strategi dengan Mengubah Susunan Pemain

Mengacu pada komentar Joko Susilo, ia menyarankan agar Shin Tae-yong memiliki variasi strategi, terutama dalam menentukan siapa yang layak jadi kreator serangan.

Ia mengatakan, “Kalau strateginya tetap sama seperti saat ada Evan dan Egy bakal kurang maksimal,” lanjut Getuk.

Menurut Getuk, meski tak ingin ikut campur dapur taktik Shin Tae-yong, menyesuaikan pemain yang ada adalah satu di antara alternatif terbaik.

“Kalau di lini tengah, pemain penggantinya saya pikir ada yang punya kelebihan lain yang juga tidak dimiliki Evan.”

Pemain yang dimaksud Getuk di antaranya adalah Marselino Ferdinan, Marc Klok atau Ricky Kambuaya. Para gelandang ini masing-masing punya karakter yang berbeda. Tapi ada satu kesamaan. Ketiganya punya power.

Saddil Masih Senjata Canggih di Lini Depan

Jika ketidakhadiran Evan Dimas bisa ditutup dengan gelandang lain seperti Marselino, Klok, hingga Ricky Kambuaya, maka Saddil bisa menggantikan peran Egy Maulana Vikri.

Egy dikenal memiliki skill dan kecerdikan atau visi bermain yang mumpuni. Saddil memiliki kelebihan lain, yakni power dan juga ngotot.

Jika mampu memaksimalkan kemampuan yang dimilikinya, tidak akan mengherankan kalau Saddil bakal jadi senjata canggih di lini depan, terutama dari sisi sayap.

Ricky Kambuaya Sang Gelandang Serbabisa

Untuk menyempurnakan skema tiga gelandang, dibutuhkan seorang pemain nomor 10 yang handal. Tak hanya memberikan umpan terakhir kepada para penyerang, ia juga diharapkan mampu memecah kebuntuan lewat aksinya.

Ricky Kambuaya jadi satu nama yang pantas memainkan peran sebagai penyerang lubang. Pemain anyar Persib Bandung itu memenuhi semua syarat untuk bermain bersama dua koleganya tersebut.

Namun, STY juga harus melihat kondisi terakhirnya setelah SEA Games 2021. Penampilannya terbilang menurun bila dibandingkan dengan Piala AFF 2020 lalu.

Jadwal Timnas Indonesia di Putaran Ketiga Kualifikasi Piala Asia 2023

8 Juni 2022 – Kuwait Vs Timnas Indonesia
11 Juni 2022 – Timnas Indonesia Vs Yordania
14 Juni 2022 – Timnas Indonesia Vs Nepal