Fisik Belum 100 Persen, Ini Alasan Diego Michiels Tak Berlatih Terpisah di Arema

Bek naturalisasi , , genap sepekan berlatih bersama klub barunya, FC. Dari segi fisik, dia tertinggal lumayan jauh dari rekan-rekannya.

Namun, , Eduardo Almeida, tetap melibatkan Diego Michiels dalam sesi latihan secara penuh. Mantan kapten tim ini tidak perlu latihan terpisah karena masih bisa mengimbangi rekan-rekannya.

“Dari segi kebugaraannya harus ditingkatkan. Diego butuh waktu membuat kondisinya 100 persen. Sekarang mungkin fisiknya baru 60-65 persen. Tapi itu sudah cukup untuk mengawali latihan bersama Arema,” kata Almeida, Senin (21/6/2021).

Diego cukup lama tidak latihan bersama klub profesional. Dia tidak berlatih di klub sekitar satu bulan, tepatnya setelah mundur dari Borneo FC.

Terakhir, Diego hanya main dalam sekali pertandingan penyisihan di Piala 2021. Saat itu dia baru pulih dari cedera.

Artinya, jika Diego Michiels bisa mengikuti program latihan Arema secara langsung, itu sebuah kemajuan. Biasanya, pemain yang sudah lama tidak latihan di klub profesional harus memulai dengan pemulihan fisik dengan fisioterapi tim.

“Saya sudah bicara dengan Diego tentang kondisinya. Saya menilai dia pemain yang profesional,” kata Almeida.

Pemain kelahiran Belanda itu tampaknya tetap latihan mandiri selama tidak memiliki klub. Tapi publik tidak banyak mengetahuinya. Diego hampir tak pernah mengekspose rutinitasnya saat jaga kondisi.

Jika kondisinya 100 persen, kemungkinan bermain sebagai starter di Arema sangat besar. Meski tidak secepat dulu, Diego masih punya skill dan pengalaman mumpuni.

Tetapi, dia harus bersaing dengan pemain yang lebih muda, . Persaingan di sektor bek kanan bakal ketat. Keduanya alumnus U-23 di era yang berbeda.

Rizky bisa dibilang lebih fresh, tapi Diego punya pengalaman lebih banyak. Dia juga menjabat kapten tim Borneo FC sebelumnya.

Berita Terkait