Bukan Hal Baru, PSSI Pernah Dua Kali Gulirkan Kompetisi Tanpa Degradasi

2021-2022 hampir dipastikan bakal menggunakan sistem tanpa degradasi.

Keberlangsungan Liga 1 2021-2022 tanpa degradasi kabarnya hanya tinggal diputuskan dalam , yang akan digelar di Jakarta pada 29 Mei mendatang.

Keputusan Liga 1 musim ini digelar tanpa degradasi merupakan hasil dari rapat Komite Eksekutif (Exco) PSSI, yang digelar pada Senin (3/5/2021).

Penghapusan degradasi pada Liga 1 2021-2022 sendiri diambil setelah menimbang beberapa aspek penyelenggaraan kompetisi pada musim ini.

Menurut salah satu anggota , Hasani Abdulgani, Liga 1 2021-2022 digelar dalam situasi pandemi Covid-19 serta memperhatikan kondisi materi dari para klub kontestan.

“Bagi seorang yang punya klub, ini sangat berat. Bagi seorang yang punya perusahaan, hari ini sangat berat karena dampak dari kondisi ini,” kata Hasani saat dihubungi oleh awak media.

“Ditambah kompetisi musim ini tanpa penonton. Klub tak dapat pemasukan kecuali subsidi dari operator kompetisi.”

“Setelah pertimbangan-pertimbangan itu, klub-klub ini tidak akan maksimal nantinya karena faktor ekonomi tadi. Bisa-bisa kalau kami paksakan, klub bisa mundur,” Hasani menjelaskan.

Bukan hanya itu, penghapusan sistem degradasi pada musim ini dikabarkan hasil usulan dari para klub peserta Liga 1.

Jika benar terjadi, maka ini bukan kali pertama kompetisi kasta tertinggi indonesia menerapkan sistem tanpa degradasi.

Dari penelurusan Skor.id, PSSI beserta operator kompetisi pernah menerapkan sistem serupa, tanpa degradasi, pada 2004 dan 2006.

Liga Indonesia 2004

Peniadaan sistem degradasi sejatinya juga pernah diterapkan pada Liga Indonesia 2004.

Kompetisi yang masih bernama Divisi Utama itu diikuti oleh 18 klub peserta.

Pada Divisi Utama 2004 ini menerpakan sistem kompetisi penuh dengan format satu wilayah.

Mulanya, klub yang menempati tiga tangga klasemen terbawah yakni PSPS Pekanbaru, Krakatau Steel, serta Sidoarjo dipastikan terdegradasi kala itu.

Namun tiba-tiba PSSI beserta operator kompetisi mengubah format kompetisi pada Liga Divisi Utama 2005 yang semula satu wilayah menjadi dua wilayah dan dipecah menjadi Barat dan Timur.

Total 28 tim yang mengikuti Liga Divisi Utama 2005. Masing-masing wilayah, Barat dan Timur, dihuni oleh 14 klub.

Untuk memaksimalkan kuota tim peserta, ketiga klub yang telah terdegradasi pada Divisi Utama 2004, yakni PSPS, Pelita Krakatau Steel, serta Deltras diperbolehkan untuk kembali mengikuti persaingan kompetisi.

Liga Indonesia 2006

Pada Liga Indonesia 2006 terdapat empat tim yang tidak jadi terdegradasi, yakni Deli Serdang, PSIM Yogyakarta, Sleman, dan Persegi Mojokerto.

Divisi Utama musim 2006 diikuti oleh total peserta yang cukup banyak, yakni 28 tim.

Kompetisi Divisi Utama 2006 menerapkan format dua wilayah, yakni Barat dan Timur. Masing-masing wilayah dihuni oleh 14 klub peserta.

PSDS dan PSIM tak mampu bersaing dalam pertarungan di Wilayah Barat, sehingga mereka harus rela turun kasta karena menempati posisi dua terbawah di tabel klasemen.

Hal serupa juga dialami oleh PSS Sleman dan Persegi Mojokerto yang hanya mampu menyelesaikan kompetisi pada posisi ke-13 dan 14 Wilayah Timur.

Lagi-lagi dengan labilnya penerapan regulasi serta format kompetisi dari PSSI beserta operator liga, keempat tim itu selamat dari degradasi.

PSSI dan operator kompetisi memutuskan pada Liga Divisi Utama 2007 kuota peserta dari masing-masing wilayah ditambah empat klub.

Yang semula masing-masing wilayah diisi oleh 14 tim peserta, kala itu berubah menjadi 18 klub di setiap wilayah.

Pada Liga Divisi Utama 2007, PSIM Yogyakarta langsung tergabung dalam Wilayah Timur dengan Bali (semula Persegi Mojokerto).

Sementara itu, dua tim lainnya yang tak jadi terdegradasi, PSS Sleman dan PSDS Deli Serdang, menghuni Wilayah Barat.

Berita Terkait