PSSI sesalkan serangan rasisme kepada Patrich Wanggai

Pelaksana tugas Sekretaris Jenderal PSSI Yunus Nusi menyesalkan serangan yang ditujukan kepada penyerang Makassar melalui media sosial.

“Tentu kami menyesalkan tindakan oknum ‘netizen’ yang mengatakan rasisme kepada saudara Patrich Wanggai. PSSI sangat menentang dan meminta semua dan netizen di Indonesia untuk meninggalkan rasisme,” ujar Yunus, dikutip dari laman resmi PSSI di Jakarta, Kamis.

PSSI, dia melanjutkan, berharap agar kejadian serupa tidak terulang kembali. Rasisme tidak pernah diterima di lingkungan sepak bola dan sikap itu juga terus digaungkan oleh Federasi Sepak Bola Internasional (FIFA).

Yunus menyebut PSSI akan terus memberikan wawasan antirasisme kepada para pencinta sepak bola nasional.

“PSSI akan terus memberikan edukasi serta butuh dukungan semua pihak untuk memerangi rasisme di sepak bola Indonesia,” tutur pria yang menjabat pula sebagai anggota Komite Eksekutif PSSI itu.

Penyerang PSM asal Nabire, Papua, Patrich Wanggai mendapatkan serangan rasial melalui media sosial setelah dirinya membawa skuad Juku Eja menaklukkan dengan skor 2-0 pada laga Grup B 2021, Senin (22/3).

Wanggai mencetak gol pertama dalam laga itu, ditambah gol lain dari Yakob Sayuri.

Terkait sikap rasialisme terhadap Patrich Wanggai tersebut, PSM sudah mengirimkan surat bernomor 010/PSM-ADM/III/2021 kepada PSSI pada 22 Maret 2021.

Dalam surat yang ditandatangani oleh CEO PSM itu, klub Juku Eja menegaskan bahwa mereka selalu mendukung Patrich Wanggai dan menentang apapun bentuk rasisme di sepak bola Indonesia.

Berita Terkait