Kerja Keras, Pembeda Antara Pemain Bintang Persija vs Lokal Milik PSM

Kerja keras menjadi faktor pembeda di antara segudang pemain bintang plus asing Jakarta melawan lokal plus usia muda yang dimiliki oleh Makassar.

Laga perdana Grup B Piala Menpora 2021 antara Macan Kemayoran kontra Pasukan Ramang di , Malang, Senin (22/3/21) malam, berakhir antiklimaks.

Di saat banyak pihak yang memprediksi klub ibu kota bakal menang mudah dengan skor telak, PSM Makassar justru membuat publik balik melontarkan pujian setelah laga berakhir.

Armada menang 2-0 berkat gol di masa tambahan waktu babak pertama (45+2′) dan Yakob Sayuri pada menit ke-68. Sebuah hasil yang jauh di luar dugaan.

Pasalnya, Persija bermaterikan banyak pemain bintang, baik lokal maupun asing, yang menempati setiap lini. Berbanding terbalik dengan kubu PSM yang tidak diperkuat satu pun ekspatriat dan mengandalkan 100 persen pemain lokal.

Belum lagi berbicara persiapan. dkk. telah berlatih sejak 1 Maret lalu, sedangkan Syukur cs. baru memulai agenda pramusim dalam dua pekan belakangan.

Benar saja, Persija Jakarta jauh lebih mendominasi penguasaan bola, ritme permainan, dan peluang. Juara Liga 1 2018 ini berhasil mengurung lawan nyaris sepanjang laga.

Namun, semakin mereka menyerang, semakin kompak, kokoh, dan rapat pula organisasi pertahanan PSM Makassar. Alhasil, penjaga gawang tetap perawan.

Selain itu, efektivitas trio lini depan Yakob Sayuri-Patrich Wanggai-Rizky Eka Pratama jauh lebih baik dibandingkan tridente -Marko Simic-Riko Simanjuntak.

Meski kurang mendapatkan sokongan dari lini kedua, para penyerang PSM Makassar tetap mampu menciptakan peluang sendiri dan berhasil mencetak dua gol kemenangan.

Dalam sesi jumpa pers pasca-laga, pelatih Syamsuddin Batola menyebut kerja keras yang ditunjukkan oleh skuatnya menjadi perbedaan paling nyata dengan pemain bintang dan asing milik Persija Jakarta.

“Rahasianya hanya satu dan itu yang selama ini selalu saya katakan, yaitu kerja keras. Jangan mudah menyerah menghadapi lawan yang punya pemain bintang dan asing,” ungkap Batola.

“Meski kami ini hanya pemain lokal semua tetapi tetap harus dilawan dengan semangat, kerja keras, kerja keras, sampai peluit terakhir,” kata pria berusia 53 tahun ini menegaskan.

Kemenangan meyakinkan atas Persija membawa PSM Makassar menduduki puncak klasemen sementara Grup B Piala Menpora 2021. Selanjutnya, mereka akan menghadapi , Sabtu (27/3/21) sore.

Berita Terkait