Menandatangani MoU, PSIS Mantap Jadikan Stadion Jatidiri sebagai Markas

Langkah menggunakan sebagai markasnya makin mantap. Hal itu diwujudkan dengan penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) dengan Pemerintah Provinsi Jawa Tengah, Kamis (4/3/2021).

Perusahaan yang menaungi klub, PT Semarang, bersama Disporapar Jateng, menandatangani MoU perihal penggunaan Stadion Jatidiri oleh PSIS Semarang untuk mengarungi kompetisi. Tentunya menjadi kabar yang baik bagi seluruh elemen di PSIS, termasuk para pendukungnya.

Hadir dalam kesempatan tersebut jajaran petinggi PSIS, seperti Joni Kurnianto selaku direktur utama, (CEO klub), Immanuel Anton (manajer tim), dan perwakilan (kelompok PSIS). Sementara dari pihak Disporapar Jateng langsung diwakili oleh Kepala Disporapar Jateng, Sinoeng N. Rachmadi.

Adapaun poin utama dalam perjanjian dalam MoU ini berupa aturan penggunaan Stadion Jatidiri seperti hak dan kewajiban kedua belah pihak secara profesional supaya tidak timbul masalah pada kemudian hari. PSIS dan elemen yang ada di dalamnya, termasuk suporter, menyanggupi perjanjian tersebut.

“Pertama atas nama PSIS kami mengucapkan terima kasih kepada Bapak Gubernur Jawa Tengah, , beserta jajaran Disporapar Jateng yang telah mengizinkan kami kembali ke Stadion Jatidiri pada 2021,” terang Dirut PSIS, Joni Kurnianto.

“Semoga dengan kembalinya PSIS ke Jatidiri akan memacu kami mempersembahkan prestasi di kancah sepak bola yang bisa mengharumkan nama Kota Semarang dan Provinsi Jawa Tengah,” lanjut Dirut PSIS Semarang itu.

Sementara petinggi lain di manajemen PSIS Semarang, Kairul Anwar, mengungkapkan bahwa secara formal tim Mahesa Jenar sudah berhak menggunakan Stadion Jatidiri. Namun, tentunya dengan melaksanakan kewajiban yang telah disepakati kedua belah pihak.

“Sekarang tugas PSIS adalah untuk memastikan verifikasi di level operator liga bisa berjalan lancar supaya Stadion Jatidiri dapat digunakan di kompetisi ,” ungkapnya.

Sementara itu, Pemprov Jateng, melalui Disporapar Jateng, berharap adanya perjanjian ini mampu menjadi sebuah langkah ke depan. Satu di antaranya upaya PSIS bisa segera mengurus segala proses administrasi untuk penggunaan Stadion Jatidiri di lingkup operator liga.

“Ini menjadi momentum penting untuk menindaklanjuti surat izin penggunaan Stadion Utama Jatidiri sebagai homebase PSIS dalam pelaksanaan kompetisi Liga 1. Maka dengan surat perjanjian ini dan surat rekomendasi kemarin bisa ditindaklanjuti untuk pengajuan PSIS ke operator liga. Semoga sukses dan PSIS terus berprestasi,” jelas kepala Disporapar Jateng, Sinoeng Rachmadi.

Berita Terkait