Kilas Balik Final Copa Indonesia 2005: Tuah Hotel Keberuntungan dan Taktik Jitu Benny Dollo Menangkan Arema

Final 2005 menjadi pertandingan paling dramatis bagi mantan kapten Arema, Swisantoso.

19 November 2005, Arema Malang menjadi juara Copa Indonesia dengan menumbangkan di partai final.

Kendati bermain di Stadion Gelora Bung Karno, Senayan, tim arahan Benny Dollo itu mendominasi jalannya laga kontra Persija.

Drama tujuh gol terjadi pada laga Persija vs Arema ini. Pertandingan bahkan harus dilanjutkan hingga babak tambahan.

Persija unggul lebih dulu lewat gol Adolfo Fatecha pada menit ke-12 sebelum disamakan oleh Franco Hitta delapan menit kemudian.

Pada babak kedua Firman Utina membawa Arema memimpin 2-1 pada menit ke-55. Namun, dua menit berselang penalti Roger Batoum kembali membuat skor menjadi sama kuat.

Gol kedua Firman Utina pada menit ke-86 tak cukup untuk mengunci gelar juara. Sebab, Kurniawan Dwi Yulianto memaksakan pertandingan berlanjut ke babak tambahan lewat golnya pada menit ke-89.

Akhirnya Firman keluar sebagai pahlawan Arema dengan melengkapi hat-trik pada laga tersebut menit ke-96.

I Putu Gede Swisantoso, kapten Arema pada laga tersebut, menyebut pertandingan itu sebagai yang paling dramatis dalam kariernya.

Kepada Skor.id, Putu Gede menceritakan kisah di balik perjalanan Arema menjadi juara Copa Indonesia 2005.

Tuah Hotel Keberuntungan

Kelolosan Arema ke final Copa Indonesia 2005 berjarak tak sampai satu tahun sejak mereka juara Divisi I 2004.

Kedua laga tersebut sama-sama digelar di Stadion Gelora Bung Karno, Jakarta.

Ingin mengulangi keberuntungan, pada 2005 Arema memutuskan untuk menginap di hotel yang sama seperti saat mereka juara pada 2004.

“Kami sudah siap pada saat itu. Apalagi itu Piala Indonesia yang pertama. Waktu itu Om Benny (Dollo) fokus sekali ke partai final itu. Sampai ke pemilihan hotel itu kami cari yang membawa berkah dan rezeki buat kami,” ujar Putu Gede kepada Skor.id, Jumat (26/2/2021).

“Itu sugesti kami ya pada saat itu. Kami menginap di Hotel Bidakara dan itu hotel yang kami tempati pada saat juara Divisi I 2004 dan promosi ke Divisi Utama 2005. Dan memang hotel itu membawa berkah bagi kami. Itu salah satu yang membuat kami percaya diri,” Putu Gede melanjutkan.

Selain hotel yang punya tuah apik bagi Arema, skuad Singo Edan kala itu juga sangat mumpuni menurut Putu.

Para pemain Arema disebut bertabur bintang. Sebut saja nama Kurnia Sandy di bawah mistar, Firman Utina sang penentu kemenangan, dan duet penyerang asing Franco Hitta dan Emaleu Serge.

Dengan persiapan yang matang dan ditopang barisan pemain yang oke, Putu Gede tak merasakan grogi jelang partai final.

“Sama sekali kami tak pernah punya pikiran bahwa kami akan kalah. Yang kami pikir hanya bagaimana menikmati partai final ini,” ujar eks-pemain Persija itu.

Keputusan Tak Terduga di Posisi Terbelakang

Posisi penjaga gawang Arema Malang pada musim itu hampir selalu ditempati oleh Kurnia Sandy.

Maklum, Kurnia Sandy telah malang melintang di timnas Indonesia dan merupakan kiper senior saat laga tersebut berlangsung.

Namun, di luar dugaan Benny Dollo memilih Silas Ohee untuk turun sebagai starter. Padahal, Silas Ohee notabene jarang bermain sejak awal laga.

“Kami juga enggak nyangka saat line-up keluar, penjaga gawang malah Silas Ohee. Padahal perjalanan di kompetisi dan turnamen, selalu Kurnia Sandy yang bermain,” kata Putu.

“Tapi itulah, feeling yang dimiliki Om Benny mungkin tidak dipunyai oleh pelatih lain. Kalau kipernya Kurnia Sandy bisa saja kami tidak juara pada saat itu,” dia melanjutkan.

Gol pertama Persija Jakarta tercipta akibat blunder yang dilakukan Silas Ohee. Tangkapan eks-kiper Persipura itu lepas sehingga bola muntah bisa dikonversi menjadi gol oleh Adolfo Fatecha.

“Begitu Silas Ohee bikin blunder pun kami tetap yakin sama dia. Karena pada saat itu tim Arema luar biasa. Satu kesatuan yang benar-benar solid,” tutur Putu.

“Kalau sudah diberi kepercayaan oleh Om Benny, itu sudah luar biasa. Sulit sekali mendapat kesempatan itu,” katanya.

Kartu Merah dan Mogok Pertandingan

Selain drama susul menyusul gol, laga final Copa Indonesia 2005 juga diwarnai hujan kartu dari saku wasit.

Jajat Sudrajat yang menjadi pengadil pada laga itu memberikan 11 kartu kuning dan dua kartu merah pada partai itu.

Kartu merah pertama diterima oleh pemain Arema Malang, Alexander Pulalo pada menit ke-67.

Pemain bernomor punggung 3 itu melancarkan jegalan kepada bek sayap Persija, Ortizan Solossa.

Tak terima dengan keputusan wasit, Benny Dollo pun memanggil pemainnya untuk mogok bertanding.

“Itu bagian dari taktik dan strategi. Mungkin tak ada pemain lain yang diberi tahu Om Benny. Tapi setelah kami mogok, dia datangi saya. Dia berbicara seolah-olah tak memberi instruksi, makanya pemain lain mungkin tak menyadari. Dia hanya datang seperti jalan biasa. Dia bicara di samping saya pun tidak menghadap ke saya. Dia bilang, ‘Itu anak-anak suruh siap, kita bermain 10 orang. Kita bisa. Ini situasi kita kendalikan’,” kata Putu mengenang.

“Kami mogok bukan berarti kami melemah, mungkin Persija berpikir kami tidak mau melanjutkan pertandingan sehingga lengah. Saya merasa juga di lapangan bahwa kami bisa, situasi di lapangan kami mendominasi pertandingan,” tuturnya.

Benar saja, Arema tak melemah meski kalah jumlah pemain. Semangat menggebu ditunjukkan arek-arek Malang.

Situasi pun seimbang ketika bek Persija, Aris Indarto, juga diusir wasit pada menit ke-77. Kedua tim sama-sama bermain dengan 10 pemain.

Dua Gol Favorit Putu Gede

Dari empat gol yang Arema lesakkan ke gawang Persija pada laga itu, ada dua yang paling dikenang oleh Putu Gede.

Pertama, gol solo run Firman Utina untuk mencetak gol kedua Arema. Memanfaatkan serangan balik, Firman mengeksploitasi sisi kanan pertahanan Persija.

Sukses melewati Hamka Hamzah, Firman menang adu sprint lawan Ismed Sofyan. Tak terkawal di kotak penalti, Firman memperdaya kiper dengan sontekannya.

Sedangkan gol favorit kedua adalah tendangan Franco Hitta, alias gol pertama Arema pada laga itu.

Diawali umpan Erol FX Iba dari sisi kiri, Franco Hitta mengontrol bola dan langsung melepaskan tembakan yang sempat membentur pundak Mukti Ali Raja.

Para pemain Persija terlambat bereaksi karena mengira Hitta melakukan handball saat mengontrol bola.

“Saya rasa pemain-pemain asing Arema punya peran yang sama besar. Claudio Jesus disiplin di lini belakang, Franco Hitta penyebar semangat dan pembawa motivasi, Emaleu Serge punya fighting spirit. Yang lebih istimewa Joao Carlos, buat kami semua dia sangat percaya diri. Kami jadi nyaman bermain lepas,” ujar Putu.

“Tapi saya lihat tim jadi juara itu karena kebersamaan, kekompakan. Bukan hanya di dalam lapangan, tapi juga di luar lapangan, di manajemen, di kepelatihan, sampai ke kitman. Memang saat itu kami sangat kompak. Ditambah lagi sangat kompak dan solid,” katanya. (Skor.id)

Berita Terkait