Beri Lampu Hijau Kompetisi Bergulir, Polri Minta Semua Pihak Bangun Kesepakatan Bersama

Kepolisian Negara Republik () telah memberi lampu hijau agar gelaran kompetisi bisa bergulir.

Hal ini disampaikan oleh Baintelkam Polri Kombes Pol Budi Sajidin, yang mengatakan bahwa pihaknya telah memberi lampu hijau terkait kompetisi Liga 1 2021.

Kabar ini diungkapkan dalam webinar yang diadakan oleh Seksi Wartawan Olahraga Persatuan Wartawan Indonesia (Siwo PWI) Pusat, Rabu (3/2/2021).

Kombes Pol Budi Sajidin mengatakan bahwa ia mendapat indormasi dari Asops yang menyatakan bahwa terkait kegiatan Liga 1 kemungkinan bisa dilaksanakan.

Bahkan terkait hal itu juga sudah dipertimbangkan oleh Polri dalam beberapa kesempatan ini.

Ditambah lagi ia sudah mendengar dan menyimak bahwa banyak kesepakatan yang dibuat dari , Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora), , dan cabor bahwa protokol kesehatannya akan dijaga dengan ketat.

“Ini akan kami bahas, jadi dari pihak Polri saat ini saya dapat informasi untuk sepak bola tanpa penonton itu bisa dilaksanakan. Nah untuk olahraga lainnya bisa diajukan suratnya,” kata Budi Sajidin, kepada awak media termasuk BolaSport.com dalam webinar SIWO, Rabu (3/2/2021).

Menurutnya larangan tersebut bukan harga mati, apabila sebelumnya dilarang untuk digelar kemungkinan ke depan bisa dilaksanakan dengan adanya standar protokol kesehatan yang akan digunakan.

“Jadi standarnya itu untuk Polri karena keamanan dan keselamatan itu yang utama jadi ya tidak boleh ada keramaian, dan ke depan mungkin sudah ada lampu hijau. Tentunya dengan standar protokol kesehatan yang ketat,” ujar Budi.

Untuk bisa mewujudkan kompetisi Liga 1 bisa bergulir di tengah pandemi Covid-19 ini.

Budi meminta agar seluruh stakeholder olahraga bisa membangun kesepakatan-kesepakatan yang dibuat bersama-sama.

Kesepakatan terkait akan adanya penerapan protokol kesehatan yang ketat dari menjalani swab test hingga semua keperluan dan kebutuhan di lapangan nantinya.

Budi bahkan memberikan contoh bagaimana Pemilihan Kepala Daerah () bisa berjalan dengan lancar saat seharusnya tak diizinkannya keramaian.

Menurutnya itu terjadi karena kesepakatan bersama yang telah dibuat oleh KKomisi Pemilihan Umum (KPU) hingga Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu).

Dengan pedoman itu, Budi berharap seluruh stakeholder bisa membuat kesepakatan bersama seperti itu agar kompetisi Liga 1 bisa bergulir dalam waktu dekat.

“Jadi tolong kesepakatan-kesepakatan ini dibangun bersama-sama seperti kegiatan Pilkada kemarin. Akhirnya kan bisa dilaksanakan. Artinya kemarin KPU, Bawaslu kemarin kan juga menggunakan handsanitiser, dan banyak yang lainnya,” ucap Budi.

“Seperti di TPS kemarin itu persyaratannya di test swab dulu, jaga jarak, pakai air mengalir, tintanya tetes. Nah, nantinya persyaratan-persyaratan itu akan bisa meloloskan izin keramaian itu keluar,” tuturnya.

Jadi apabila Liga 1 bergulir, tentu saja yang diharapkan dari pelaksanaan di lapangan hingga yang lain.

Sementara itu, Budi juga menjelaskan bagaimana Polri hingga saat ini belum memberikan izin terkait kompetisi di Indonesia lantaran kebijakan Kapolri sebelumnya belum dicabut.

Berita Terkait