Cerita Ramdani Lestaluhu soal Pelatih dan Laga Paling Berkesan Selama Berkostum Persija

merupakan satu dari sekian pemain yang paling awet membela Jakarta hingga saat ini. Banyak kenangan soal pelatih, momen, dan laga terbaik sepanjang kariernya bersama Macan Kemayoran.

Bakat Ramdani Lestaluhu tercium lantaran Persija sering melakoni laga persahabatan dengan Ragunan. Sebagai seorang gelandang, banyak pemain lokal maupun asing yang berposisi sama sehingga berat untuknya menembus skuad utama.

Saat itu, ada Gerald Pangkali, Roberto Pugliara, hingga M. Ilham. Namun, berkat ketekunan dan kegigihannya, perlahan namun pasti, ia berhasil menjadi pemain kunci di lini tengah Persija.

Bertahun-tahun membela Persija, Ramdani Lestaluhu merasakan polesan pelatih, baik itu asing maupun lokal. Menurutnya, semua pelatih sama-sama punya kualitas bagus, hanya karakter dan metode kepelatihan saja yang membedakan.

“Sebenarnya semua pelatih sama bagusnya, yang membedakan cuma karakter dan metode kepelatihannya saja. Jadi, enggak bisa saya bilang siapa yang paling bagus,” kata Ramdani saat sesi bincang-bincang dengan .

Namun demikian, ia tak memungkiri bahwa momen berkesan yang pernah ia dapat adalah ketika Persija juara Liga 1 di bawah asuhan .

“Tapi, kalau ditanya momen apa yang paling berkesan adalah waktu sama coach () . Selain Persija berhasil juara Liga 1, kami mulai dari atas sampai bawah itu solid, kompak, kekeluargaannya itu terasa sekali,” ujarnya lagi.

Ramdani lanjut bercerita, ada beberapa laga yang diakuinya paling berkesan dan selalu hangat dalam ingatannya. Mulai dari laga melawan hingga .

“Yang paling berkesan ada beberapa, waktu lawan Bhayangkara, lalu lawan Persib cetak gol penyama kedudukan jadi 1-1,” kata Ramdani melanjutkan.

“Tahun 2009 kalau enggak salah, lawan Persiba Balikpapan, itu berkesan juga karena saya mengalami benturan di kepala terus langsung hilang ingatan.”

“Beberapa menit berselang langsung sadar lagi. Waktu itu saya mau tekel abang Gendut Doni, tapi dia lompat dan lututnya kena kepala saya. Saya lupa draw apa menang, karena hilang ingatan mungkin,” ujarnya lagi diselingi tawa ringan.

Berita Terkait