Apresiasi Pembubaran BOPI, CEO PSIS Semarang Mengaku Kerap Kebingungan

Peraturan Presiden soal pembubaran 10 lembaga negara termasuk BOPI mendapat apresiasi dari CEO PSIS Semarang, Yoyok Sukawi.

Badan Olahraga Profesional Indonesia (BOPI) resmi dibubarkan melalui Peraturan Presiden Nomor 112 tahun 2020 yang terbit Kamis (26/11/2020).

BOPI dan sembilan lembaga lain dibubarkan dan tanggung jawabnya dialihkan ke kementerian terkait.

Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) kini yang bertanggung jawab menggantikan peran BOPI pasca-dibubarkan.

Selain BOPI, lembaga olahraga lain yang dibubarkan adalah Badan Standarisasi dan Akreditasi Nasional Keolahragaan (BSANK).

Pembubaran BOPI dan BSANK mendapat apresiasi dari CEO PSIS Semarang yang juga anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), Yoyok Sukawi.

Yoyok mengatakan, pembubaran BOPI ini demi penyederhanaan birokrasi yang selama ini cukup berbelit-belit.

“Sebagai anggota Komisi X DPR RI tentu saya cukup mengapresiasi langkah Presiden Jokowi yang membubarkan dua lembaga negara terkait olahraga,” ujar Yoyok Sukawi dalam rilis yang diterima Skor.id, Minggu (29/11/2020).

“Selama ini kan memang sering tumpang tindih dan membingungkan klub-klub olahraga yang ada di Indonesia,” Yoyok menambahkan.

Di cabang olahraga sepak bola, sudah ada induk yakni PSSI. Menurut Yoyok, pembubaran BOPI bisa membuat klub-klub sepak bola lebih terorganisir.

“Ini sebuah langkah penyederhanaan birokrasi yang memang harus dilakukan. Setelah ini, klub-klub akan lebih mudah menentukan langkah untuk menjadi lebih profesional dengan mengacu aturan yang ada di federasi atau organisasi induk masing-masing cabang olahraga,” kata politisi Partai Demokrat tersebut.

Yoyok juga mengakui keberadaan BOPI yang dibentuk pada 2015 itu membuat klub kebingungan.

Selain instruksi dari PSSI, klub-klub Liga Indonesia juga harus mengacu pada aturan yang dibuat oleh BOPI.

“Kebetulan saya juga aktif di dunia sepak bola sehingga memang klub-klub bingung antara ikut arahan BOPI atau PSSI,” ujarnya.

Peran BOPI di Liga Indonesia pada beberapa tahun terakhir cukup vital. Salah satunya adalah dengan mengeluarkan rekomendasi untuk menggelar kompetisi.

Awal tahun lalu BOPI sempat mengancam tak memberikan rekomendasi kepada Liga 2 2020 karena beberapa tim diketahui masih menunggak gaji pemain. (skor id)