SEJARAH HARI INI – Berpulangnya Sang Legenda Persela Lamongan Choirul Huda

Masih hangat di ingatan para pencinta sepak bola Indonesia kala sang legenda Persela Lamongan, Choirul Huda, berpulang ke Sang Pencipta.

Berpulangnya Choirul Huda terjadi tepat pada hari ini 15 Oktober tiga tahun yang lalu.

Tidak hanya fans, kabar Choirul Huda meninggal dunia membuat banyak pesepak bola merasa kehilangan.

Ucapan belasungkawa pun tidak hanya datang dari dalam negeri, tetapi juga luar negeri.

Baca Juga: Ditunjuk Jadi Kapten Timnas U-19 Indonesia, Ini Kata Pratama Arhan

Yang cukup menyita perhatian adalah ucapan dari Paul Pogba, Petr Cech, dan Marc Andre Ter Stegen.

Ketiganya kompak mengungkapkan rasa kehilangannya kepada sang pemain yang sepanjang kariernya hanya bermain untuk Persela Lamongan.

“R.I.P Choirul Huda, Doaku untukmu dan keluargamu,” Paul Pogba.

“Kabar menyedihkan dari Indonesia, R.I.P Choirul Huda,” Petr Cech.

“Kabar yang menyedihkan bagi sepak bola. Kami kehilangan kiper Choirul Huda, berusia 38 dan memainkan seluruh kariernya untuk @PerselaFC sejak tahun 1999,” Marc Andre Ter Stegen.

Pemicu meninggalnya Choirul Huda terjadi saat Persela Lamongan menghadapi Semen Padang dalam laga lanjutan Liga 1 2017.

Kala itu terjadi benturan antara Choirul Huda dan rekan setimnya, Ramon Rodrigues.

Tepatnya pada menit ke-44, Choirul Huda coba mengamankan gawang dari ancaman Marcel Sacramento, tetapi dadanya malah berbenturan dengan kaki dari rekan setimnya itu.

Usai berbenturan, Choirul Huda terlihat kesakitan sebelum akhirnya tak sadarkan diri.

Tim medis segera membawanya ke rumah sakit untuk mendapatkan penanganan khusus.

Di rumah sakit, pria berusia 38 tahun tersebut dipakaikan alat bantu pernapasan yang sifatnya permanen.

Hal itu dilakukan dengan maksud untuk memompa otak dan jantungnya agar tetap tersadar.

Namun, tidak ada respons dari sang pemain selama satu jam pompa jantung dan otak beroperasi.

Akhirnya, tim dokter pun menyatakan bahwa Choirul Huda meninggal dunia pada pukul 16.45 WIB.

Tentu saja, berita itu langsung disambut derai tangis para pencinta sepak bola Indonesia, terlebih pendukung Persela Lamongan.

Pasalnya sosok Choirul Huda merupakan teladan dan idola publik Lamongan.

Saking dicintainya, tepat satu bulan usai kepergian Choirul Huda, digelar laga “Tribute Match Choirul Huda” yang mempertemukan Persela Lamongan melawan Timnas All Star.

Pada pertandingan tersebut, Persela Lamongan sukses mengalahkan Timnas All Star dengan skor akhir 1-0.

Gol Persela Lamongan dicetak oleh Samsul Arif pada menit ke-38.

Seusai laga berakhir, seluruh isi stadion dengan kompak meneriakkan nama Choirul Huda.

Tidak hanya itu, terdengar tangisan di seisi stadion karena rasa kehilangan yang sangat besar setelah ditinggal oleh sosok yang penuh kharisma.

Selamat jalan, Kapten, sampai kapan pun namamu akan selalu dikenang oleh publik sepak bola Indonesia.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.