Kisah Musim Terbaik PSS Sleman, Nyaris Juara pada 2003

Dalam kancah papan atas sepak bola Indonesia, PSS Sleman mungkin anak bawang. Tim asal Bumi Sembada ini baru sembilan kali tampil di kasta tertinggi.

Namun, PSS punya segudang sisi membanggakan. Selain fan klub yang militan dan jadi aset nonbenda paling berharga, kisah musim 2003 jadi torehan sejarah.

Pada musim ketiganya tampil dalam kasta tertinggi Liga Indonesia itu, Elang Jawa, julukan PSS, tak terduga. Musim ini PSS menjelma jadi raksasa sepak bola Indonesia.

Padahal, komposisi pemain PSS tak terlalu mentereng dibanding tim-tim beken seperti Persija Jakarta, PSM Makassar, Persik Kediri, hingga Persita Tangerang.

Bahkan, salah satu pemain asing PSS adalah pemain buangan Persebaya yang dianggap tak moncer pada musim sebelumnya, Liga Indonesia 2002, Jaldecir Deca dos Santos.

Tiga pemain asing PSS lainnya pada musim itu adalah Anderson da Silva, Marcelo Braga, dan Claodio Vijan. Nama terakhir lebih sering jadi penghangat bangku cadangan.

Pada musim 2003 itu, klub kelahiran 20 Mei 1976 ini ditangani Yudi Suryata. Yudi didampingi dua sosok kepercayaannya, Maman Durachman dan Lafran Pribadi sebagai asisten.

Pada awal musim 2003, PSS belum tampil eksplosif. Pada pertandingan perdana Liga Indonesia 2003, melawan Pelita KS, bermain imbang 1-1.

Pada laga kedua menahan Persija dengan skor 1-1 di Jakarta, lantas imbang 1-1 lawan Solo FC (Persijatim), dan ditahan dengan skor kacamata oleh PSPS Riau.

Kemenangan perdana baru diraih Seto Nurdiyantoro dan kawan-kawan saat menjamu Persita. PSS unggul 2-1 berkat gol Marcelo Braga (36′) dan Deca dos Santos (78′).

Usai itu, PSS malah takluk beruntung, yakni saat tandang ke markas Semen Padang FC, skor 0-1, dan melawat ke kandang PSDS Deli Serdang dengan skor 1-2.

Tetapi, dua kekalahan ini membangkitkan PSS: Persib ditumpas 2-1, Persikota dilumat 2-1, dan PSIS dihajar 2-1. Sayang, setelah itu digilas Persik dengan skor 0-3.

Setelahnya, imbang 1-1 lawan Deltras Sidoarjo, menang 2-0 atas PKT Bontang, dan digilas Juku Eja, julukan PSM, dengan skor 1-5. Ini kekalahan terbesar musim 2003.

Seperti jatuh mental, pada laga pekan ke-17, dihajar Persipura dengan skor 1-4. Setelah itu bangkit dengan menggilas Arema 3-1 dan menggulung Petrokimia 2-1.

Adapun pada pekan terakhir putaran pertama, imbang melawan Barito Putera. Pada putaran ini, tak ada tanda-tanda PSS akan jadi kandidat juara kompetisi.

Memasuki putaran kedua, PSS tancap gas. Awalnya menahan Persija, lantas menang atas Pelita KS, takluk dari Solo FC, dan imbang lawan Persita dan PSPS.

Mulai pekan ke-27, PSS mulai tampil garang. PSDS dan Semen Padang dilumat, lantas imbang lawan Persib dan Persikota, serta unggul atas PSIS dan Persik di kandang.

Keberhasilan menumpas Persik, sekaligus balas dendam putaran pertama, membuat PSS masuk papan atas dan berpeluang juara. Saat itu, poin papan atas sangat ketat.

Sayang, PSS takluk dari PKT Bontang dan Deltras dalam laga tandang. Walau begitu peluang juara masih ada. Karenanya PSM dilibas dan berbagi poin dengan Persipura.

Puncak kegagalan PSS adalah takluk dari Perseden Denpasar dan Arema pada pekan ke-35 dan 36. Dua kekalahan ini membuat Persik unggul tujuh poin.

Dua kemenangan PSS pada pekan terakhir, atas Petrokimia dan Barito Putera, sudah tak mengubah. Macan Putih, julukan Persik, tak tegoyahkan di puncak klasemen.

Ya, pada musim 2003 PSS menempati peringkat keempat dengan 60 poin, disusul PSM dan Persita dengan 62 poin, dan sang juara Persik dengan 67 poin.

Adapun pemain tersubur PSS pada musim ini adalah Marcelo Braga dengan 21 gol. Menariknya, ada catatan tak kalah beruntun di kandang, delapan kali.