Hitung-hitungan Kerugian Arema FC Usai Ditinggal Mario Gomez

General Manajer Arema FC, Ruddy Widodo, mengatakan bahwa timnya mengalami kerugian hingga 25 persen akibat kepergian sang pelatih Mario Gomez.

Pelatih asing asal Argentina, Mario Gomez, tidak bertahan lama di Arema FC,

Baru bergabung pada awal musim 2020, pelatih asal Argentina itu hanya enam bulan lebih menjadi bagian skuad Singo Edan.

Pada akhir Juli lalu, Mario Gomez sudah berpamitan dengan manajemen Arema FC.

Dia memilih hengkang karena tidak setuju dengan keputusan pemotongan gaji hingga 50 persen di tengah pandemi Covid-19.

Kepergian Mario Gomez sebelum dimulainya Liga 1 2020 memberi kerugian tersendiri bagi Arema FC.

Sebab, di awal kontrak, mantan pelatih Borneo FC itu sudah sempat menerima uang sebesar Rp 500 juta atau 25 persen dari keseluruhan kontraknya yang diyakini lebih dari Rp 2 miliar.

Di sisi lain, secara statistik Mario Gomez baru memimpin Hendro Siswanto dalam tiga pertandingan saja, yakni ketika menghadapi Tira Persikabo, Persib Bandung, dan PSIS Semarang.

Setelah itu, kompetisi terpaksa dihentikan karena adanya pandemi Covid-19.

“Ya rugi. Kami kehilangan 25 persen,” kata General Manajer Arema FC, Ruddy Widodo, dilansir Bolasport.com dari Surya.

“Apalagi dia (Mario Gomez) baru mendampingi tim ini sebanyak tiga kali pertandingan saja,” imbuhnya.

Ruddy menjelaskan bahwa dirinya sudah berusaha keras meminta Mario Gomez untuk tetap bertahan di Malang.

Sayangnya, Gomez sudah mantap menolak pemotongan gaji sehingga pihak manajemen tak bisa berbuat apa-apa.

“Saya katakan ke dia kalau saya masih ingin dia bertahan di Arema, apalagi tim ini baru main tiga kali, masih kurang 31 perang (pertandingan) lagi,” tutur Ruddy.

“Tapi karena pertimbangan itu saya tidak bisa terlalu jauh mengintervensi.”

“Mungkin kebutuhan keluarga atau ada patokan harus ada income berapa karena kerja di negara orang atau lainnya, kami juga tidak tahu,” jelasnya.

Selepas kepergian Mario Gomez, Arema FC belum mau terburu-buru mencari pelatih kepala baru.

Manajemen masih ingin melakukan diskusi terlebih dahulu sebelum menentukan pengganti Mario Gomez.

Saat ini, tampuk kepemimpinan tim diserahkan kepada tiga asisten pelaih Arema FC, yakni Charis Yulianto, Kuncoro, dan Singgih Pitino.