Tanggapan Arema FC Terkait Dua Pemain Dinyatakan Reaktif Covid-19

Manajer Arema FC, Ruddy Widodo, mengatakan tidak benar adanya kabar dua pemain yang dinyatakan reaktif usai melakukan rapid test.

Kabar terbaru, Jumat (5/6/2020) santer diperbincangkan adalah kabar mengenai dua pemain Arema FC yang dinyatakan reaktif seusai rapid test.

Sebelumnya diinformasikan ada dua pemain dan seorang pelatih Arema FC yang melakukan rapid test secara pribadi karena untuk melengkapi dokumen pergi ke daerah lain.

Dari hasil tersebut, kabarnya dua pemain dinyatakan reaktif dan pelatih non-reaktif.

BolaSport.com pun mencoba mengkonfimasi kabar tersebut, apa benar adanya atau tidak mengenai dua pemain Arema FC itu.

Sebab sejauh ini dari pihak manajemen Arema FC masih menerapkan untuk semua pemain agar melakukan pencegahan penyebaran virus corona (Covid-19).

Pihak manajemen tim berjulukan Singo Edan itu pun menegaskan bahwa tidak benar tentang adanya kabar tersebut.

“Tidak benar. Tidak ada pemain Arema FC (yang reaktif seusai rapid test),” kata Ruddy WIdodo kepada BolaSport.com, Jumat (5/6/2020).

Menurut Ruddy Widodo, jika benar adanya kabar mengenai itu, sudah pasti pihak manajer mengetahui lebih dulu dari pada orang lain.

Namun, hingga saat ini kabar mengenai dua pemain yang reaktif usai melakukan rapid tes itu tak juga sampai ke telinganya.

Bahkan dari pihak dokter tim sampai saat ini belum juga menyampaikan apa-apa ke pihak manajemen, sehingga kabar itu tidak benar.

“Kalau ada kabar tersebut tentu dari pihak dokter sudah menyampaikan kepada saya,” ucapnya.

“Tetapi hingga saat ini tidak ada informasi apapun dari pihak dokter. Jadi tidak benar itu,” ujar Ruddy.

Sementara itu bakal ada rapid test yang dilakukan oleh Arema FC kepada pemain, pelatih, dan ofisial.

Ruddy mengatakan masih akan menanti protokol dari pemerintah terlebih dahulu untuk kebaikan bersama.

Tentu saja hal itu bakal dilakukan oleh Arema FC setelah kompetisi bisa dipastikan akan bergulir nantinya.

“Kalau nantinya bakalan ada latihan bersama, mestinya nanti ada tes untuk pemain. Dan pasti kan ada protokol kesehatan dari Kementerian Kesehatan, Kemenpora, PSSI. Serta tak lupa pasti nantinya rapid tes,” tutur Ruddy Widodo.

Jika benar adanya pemain menunjukkan reatif pada rapid test, tentu tidak otomatis membuat sesorang menjadi positif corona.

Hal itu karena rapid test hanya digunakan untuk menunjukkan adanya antibodi di tubuh seseorang, sehinga dibutuhkan untuk menjalani swab test.

Dengan swab test baru bisa dinyatakan orang yang menunjukkan reaktif tersebut bisa dinyatakan positif virus corona atau negatif.

Menurut Ruddy Widodo, jika benar adanya kabar mengenai itu, sudah pasti pihak manajer mengetahui lebih dulu dari pada orang lain.

Namun, hingga saat ini kabar mengenai dua pemain yang reaktif usai melakukan rapid tes itu tak juga sampai ke telinganya.

Bahkan dari pihak dokter tim sampai saat ini belum juga menyampaikan apa-apa ke pihak manajemen, sehingga kabar itu tidak benar.

“Kalau ada kabar tersebut tentu dari pihak dokter sudah menyampaikan kepada saya,” ucapnya.

“Tetapi hingga saat ini tidak ada informasi apapun dari pihak dokter. Jadi tidak benar itu,” ujar Ruddy.

Sementara itu bakal ada rapid test yang dilakukan oleh Arema FC kepada pemain, pelatih, dan ofisial.

Ruddy mengatakan masih akan menanti protokol dari pemerintah terlebih dahulu untuk kebaikan bersama.

Tentu saja hal itu bakal dilakukan oleh Arema FC setelah kompetisi bisa dipastikan akan bergulir nantinya.

“Kalau nantinya bakalan ada latihan bersama, mestinya nanti ada tes untuk pemain. Dan pasti kan ada protokol kesehatan dari Kementerian Kesehatan, Kemenpora, PSSI. Serta tak lupa pasti nantinya rapid tes,” tutur Ruddy Widodo.

Jika benar adanya pemain menunjukkan reatif pada rapid test, tentu tidak otomatis membuat sesorang menjadi positif corona.

Hal itu karena rapid test hanya digunakan untuk menunjukkan adanya antibodi di tubuh seseorang, sehinga dibutuhkan untuk menjalani swab test.

Dengan swab test baru bisa dinyatakan orang yang menunjukkan reaktif tersebut bisa dinyatakan positif virus corona atau negatif.