Pemain Singapura yang Hajar Kaki Egy Maulana Minta Maaf Usai Terima Ancaman Pembunuhan

Pemain timnas U-22 Singapura, Muhammad Zulqarnaen meminta maaf atas aksinya yang menghajar kaki Egy Maulana Vikri pada laga melawan timnas U-22 Indonesia, pada laga kedua grup B cabor sepak bola putra SEA Games 2019 di Stadion Rizal Memorial, Manila, Kamis (28/11/2019).

Timnas U-22 Indonesia berhasil mencatatkan kemenangan 2-0 atas Singapura pada laga ini melalui gol yang dicetak oleh Osvaldo Haay dan Asnawi Mangkualam.

Namun pada akhir laga, sempat terjadi insiden panas yang melibatkan beberapa pemain Singapura dan Egy Maulana Vikri.

Diawali dari Egy Maulana Vikri yang menahan bola di sisi kiri penyerangan, ia melakukan aksi mempertahankan bola di pojok lapangan pada menit ke-90+1.

Keunggulan dua gol membuat Indonesia melakukan sedikit taktik untuk mengulur-ulur waktu demi mempertahankan kemenangan.

Kemudian, 3 pemain Singapura berusaha merebut bola dari Egy.

Perebutan bola membuat Egy Maulana Vikri terjatuh. Pemain bernomor punggung 7, Muhammd Zulqarnaen terlihat menendang kaki Egy.

Kemudian Egy yang bangkit dan tersulut emosi mencoba mengejar Zulqarnaen.

Namun ia justru mendapat pukulan dari 3 pemain, yaitu dari Lionel Tan, Muhammad Saifullah dan Muhammad Shah.

Kericuhan kemudian merembet ke banyak pemain yang melibatkan tim.

Kiper Singapura, Zharfan Rohaizhad bahkan harus melerai rekan-rekannya yang terlibat perseteruan.

Sesaat kemudian, laga usai dan beruntung kejadian tidak merembet hingga pasca-laga.

Kini Zulqarnaen telah meminta maaf melalui akun pribadinya di instagram pada Jumat (29/11/2019).

Namun sangat disayangkan bahwa ia mengaku mendapat sejumlah ancaman pembunuhan dari suporter Indonesia atas aksinya tersebut.

“Sepak bola menolong kami untuk mendapatkan teman, jangan diubah. Saya meminta maaf atas tindakan saya tetapi tidak ada tempat untuk perlakuan rasialis dan ancaman pembunuhan dalam sepak bola. Yang terjadi di lapangan selesai di lapangan,” tulisnya.

Tidak hanya meminta maaf secara terbuka, Zulqarnaen juga telah meminta secara personal kepada Egy melalui fitur Direst Message.

Hal ini ia ungkapkan melalui unggahan insta story beberapa jam setelah postingan di atas.

“Salam Egy, saya yang menendang bola ke anda. Tidak ada niat apa-apa untuk mencederai anda. Saya harap Anda memaafkan saya dan kita tinggalkan apa yang terjadi di lapangan tetap di lapangan,” kata Zulqarnaen.

Baca Juga: Timnas Terbaik Dekade 2010-an Versi BolaSport – Era Kurnia Meiga Sampai Cristian Gonzales

Egy Maulana Vikri membalas pesan tersebut dengan permintaan maaf yang ia terima.

“Tidak masalah bro, hal ini biasa terjadi di lapangan. Tidak ada dendam dan masalah dengan Anda,” kata Egy.

Pemain timnas U-22 Singapura, Muhammad Zulqarnaen meminta maaf atas aksinya yang menghajar kaki Egy Maulana Vikri pada laga melawan timnas U-22 Indonesia, pada laga kedua grup B cabor sepak bola putra SEA Games 2019 di Stadion Rizal Memorial, Manila, Kamis (28/11/2019).