Persib Bandung Resmi Adukan Panpel Arema FC Ke PT Liga Indonesia Baru

Persib Bandung menderita pada laga tunda pekan empat Liga 1 2019, di Stadion Kanjuruhan, Selasa (30/7) malam, menghadapi tuan rumah Arema FC. Persib harus menelan kekalahan telak, 5-1.

Sebelum pertandingan, Persib berulang kali mendapat perlakuan tidak enak dari segelintir suporter Arema. Hal itu disampaikan Persib melalui surat mereka, yang bernomor 22/DIR-PBB/VII/2019.

Surat tersebut berupa aduan kepada PT Liga Indonesia Baru (LIB) selaku operator kompetisi, PSSI sebagai induk federasi sepakbola Indonesia, sampai Badan Olahraga Profesional Indonesia (BOPI).

Terdapat lima poin yang disampaikan Persib dalam surat yang dikirimkan pada 30 Juli tersebut. Umumnya menyoroti kinerja dari panitia pelaksana (panpel) laga kandang Arema, terkait berbagai hal.
Berikut ini lima butir permohonan Persib yang ditandatangani oleh Direktur PT PBB, Teddy Tjahjono:

1. Bahwa pada hari Senin, 29 Juli 2019 pukul 15.30-16.30 WIB, Tim PERSIB Bandung melaksanakan Official Training (OT) di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang. Setelah Tim PERSIB Bandung melaksanakan OT pada saat ofisial & pemain naik bus pariwisata untuk kembali ke hotel, oknum pendukung tim Arema FC menyalakan mercon/petasan yang diarahkan ke bus pariwisata dan berbicara kasar.

2. Bahwa pada hari Selasa, 30 Juli 2019 pukul 02.30 WIB, oknum pendukung tim Arema FC menyalakan mercon/petasan di sekitar hotel tempat menginap Tim PERSIB Bandung sehingga mengganggu jam tidur dan istirahat ofisial dan pemain Tim PERSIB Bandung dan petugas keamanan hotel tidak bisa memberhentikan kejadian menyalakan mercon/petasan yang terjadi lebih kurang 1 jam. Kejadian ini sangat berpengaruh terhadap kondisi fisik pemain Tim Persib Bandung karena waktu tidur dan istirahatnya sangat terganggu.

3. Bahwa pada hari Selasa, 30 Juli 2019 sekitar pukul 13.30 telah terjadi kesepakatan dengan panpel Arema FC bahwa tim Persib akan berangkat dari hotel pukul 15.30 dengan mengendarai bus menuju hotel terdekat dari Stadion Kanjuruhan, untuk kemudian berpindah ke kendaraan Rantis milik Kepolisian. Akan tetapi, Tim PERSIB masih belum bisa berangkat ke stadion Kanjuruhan karena adanya miskomunikasi oleh panpel berdasarkan surat Rekomendasi Izin Keramaian No: Rek/000099/VII/YAN.2.1/2019DITINTELKAMKapolda (terlampir), sehingga Tim Persib baru berangkat dari hotel pukul 16.29 dengan menggunakan kendaraan Rantis (meskipun kami tidak setuju menggunakan kendaraan Rantis menuju stadion Kanjuruhan).

4. Terlampir disampaikan video tayangan-tayangan kejadian tersebut di atas.

5. Kejadian tersebut di atas bukanlah kejadian yang pertama, karena tahun lalu, pelatih kepala Tim PERSIB Bandung juga mengalami pendarahan di kepala karena adanya pelemparan botol oleh oknum supporter Arema Malang.