Tak Ada yang Mustahil, Medura United Hancurkan Kutukan di Piala Presiden

Pelatih Madura United, Dejan Antonic ingin menghapus catatan buruk yang melekat pada timnya di ajang Piala Presiden.

Catatan buruk yang digadang-gadang sebagai kutukan bagi Madura United di Piala Presiden adalah, mereke tak mampu tembus ke semifinal.

Dalam kata lain, Madura United selalu tersingkir di babak perempat final.

Catatan itu bermula di Piala Presiden 2017, Madura United dikandaskan Pusmania Borneo FC.

Berlanjut di gelaran 2018, Laskar Sape Kerrap didepak oleh Bali United.

Uniknya, kedua kekalahan itu didapat Madura United setelah melakoni babak adu penalti.

Secara tegas, Dejan mengatakan bahwa masih ada beribu kemungkinan bagi timnya lolos ke semifinal Piala Presiden 2019.

“Tidak ada yang mustahil,” kata Dejan Antonic, kutip BolaSport.com dari laman resmi klub.

Madura United sendiri akan menyambangi markas Persela Lamongan, Minggu (31/3/2019).

Dejan, mungkin, bukan merupakan orang yang bertipikal pada hal-hal di luar nalar, termasuk kutukan.

Dia dengan tegas menampik bahwa apa yang didapat Madura United di Piala Presiden tidak ada sangkut-pautnya dengan hal-hal yang irasional.

Apalagi, argumennya dikuatkan oleh Persija Jakarta, yang mampu menepis anggapan bahwa juara Piala Presiden tak mungkin bisa menjadi yang terbaik di kompetisi resmi.

“Jika dikatakan kutukan ini bukan kutukan yang selalu gagal. Tapi, kami akan membuktikan bahwa semua bisa tejadi, lihat Persija bisa menepis mitos itu. Puji Tuhan, kerja keras Madura United bisa mendapatkan hasil yang maksimal dan mengakhiri rekor buruk ini” tuturnya.

Guna memuluskan langkahnya, mantan pemain Persebaya Surabaya ini juga telah memasukkan agenda latihan adu penalti.

Hal itu membuatnya kian percaya diri menatap laga hidup mati akhir pekan ini.

Catatan buruk lain yang harus dipatahkan tim yang berbasis di Pulau Garam ini adalah selalu kalah bila menyambangi markas Laskar Joko Tingkir sejak musim 2016 hingga 2018.

Tercatat, keduanya telah bertemu tiga kali dan seluruhnya berakhir negatif bagi Madura United.