PSSI Jamin Prioritaskan Filanesia di Tengah Pengaruh Sepak Bola Asing

PSSI melalui Sekjen Ratu Tisha Destria memastikan bahwa Filosofi Sepak Bola Indonesia (Filanesia) akan tetap menjadi ciri utama pemain Tanah Air.

PSSI memastikan bahwa Filanesia tak akan banyak terpengaruh Spanyol dan Inggris yang kini tengah ‘akrab’ dengan sepak bola Indonesia.

Filanesia adalah salah satu program unggulan PSSI sejak era kepemimpinan Edy Rahmayadi yang mulai diluncurkan per November 2017.

Filosofi ini mengedepankan pemanfaatan bakat-bakat sepak bola dari para pemain Tanah Air dengan sikap mempertahankan gaya bermain ala Indonesia.

Lewat kurikulum pembinaan sepak bola, program ini menyasar level kelompok usia hingga level profesional yang dikomandoi oleh Direktur Teknik PSSI, Danurwindo.

Dalam perjalanannya, PSSI justru menunjuk pelatih asing asal Spanyol yakni Luis Milla untuk melatih timnas U-23 Indonesia dan timnas Indonesia.

Terkini, PSSI mengirimkan pemain-pemain berusia 17 tahun yang mayoritas lulusan timnas U-16 Indonesia dan Elite Pro Academy (Liga 1 U-16) untuk berlatih di Inggris.

Lalu bagaimana PSSI mempertahankan Filanesia di tengah pengaruh sepak bola Asing tepatnya Spanyol dan Inggris?

“Kami tidak lagi berkiblat ke suatu negara karena kami memiliki gaya bermain sendiri dengan menciptakan Filanesia,” kata Sekjen PSSI Ratu Tisha Destria, Rabu (30/1/2019).

“Dalam rangka penyempurnaan Filanesia ini, kami tentu membutuhkan banyak riset dan Inggris salah satu yang berhasil dalam pengembangan usia muda,” ujarnya menambahkan.

“Kami perlu menelaah dan riset itu untuk menyempurnakan Filanesia,” katanya lagi.

Sementara itu, pelatih timnas U-16 Indonesia, Bima Sakti juga menjamin bahwa gaya sepak bola luar dalam hal ini Inggris dan Spanyol tak akan ditiru mentah-mentah.

“Kami bukan seratus persen mencontoh semuanya. Kami harus sesuaikan gaya bermain sesuai karakter pemain indonesia,” tutur Bima Sakti.

“Saat Luis Milla melatih Indonesia, dia tak menerapkan gaya tiki-taka karena itu tak sesuai dengan sepak bola Indonesia. Kami adopsi hal positif dan mengambil hal yang bisa diterapkan di sini,” ucapnya.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*