happistar 526bet






SQ881
Inidewa365
Texaspoker
goldwin88
bursabet
Ft95
Bandar855

Persipura Jayapura Tak Sepakat Liga 1 Dihentikan Sementara

Persipura Jayapura tak sepakat dengan langkah PSSI yang menghentikan sementara kompetisi Liga 1 bersama Bukalapak musim 2018, menyusul adanya insiden kekerasan antar suporter yang menelan korban jiwa akhir pekan lalu. Mutiara Hitam, julukan Persipura, menyebut langkah federasi terlalu berlebihan.

“Kami kurang sependapat apabila kompetisi dihentikan untuk menuntaskan persoalan ini, yang seharusnya tidak memakan waktu lama,” ujar Asisten Manajer Persipura Jayapura, Ridwan Madubun, pada Bola.net.

“Seharusnya, polisi bergerak untuk aspek hukumnya dan PSSI serta LIB meninjau dari aspek pertandingan juga prosedurnya. Siapa yang salah, mereka yang dihukum. Jangan kita semua kena imbasnya. Jangan bakar rumah untuk bunuh tikus. Tangkap tikusnya dan bunuh,” sambungnya.

Selain itu, Bento -sapaan karib Ridwan Madubun- menyebut bahwa klub juga terimbas dengan adanya penghentian ini. Hal tersebut, seharusnya dipertimbangkan oleh PSSI sebelum mengambil keputusuan.

“Klub perlu dimintai pendapatnya juga kan,” tuturnya.

“Saat ini, kami hanya berharap penghentian ini tidak akan lama dan persoalannya bisa cepat tuntas,” ia menambahkan.

Sebelumnya, Ketua Umum PSSI, Edy Rahmayadi, menghentikan sementara kompetisi Liga 1 sampai waktu yang belum ditentukan. Hal ini diambil pria yang juga Gubernur Sumatra Utara tersebut menyusul pengeroyokan yang berujung tewasnya suporter Persija, Haringga Sirila, Minggu (23/09).

Sebelum PSSI memutuskan menghentikan kompetisi, permintaan tersebut datang dari Badan Olahraga Profesional Indonesia (BOPI), Asosiasi Pemain Profesional Indonesia (APPI), dan Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora).

BOPI meminta kompetisi dihentikan sepekan sembari menanti tindakan tegas PSSI terkait insiden tewasnya Haringga Sirila, pun demikian APPI yang meminta kompetisi dihentikan sepekan. Sementara, Kemenpora sendiri meminta agar kompetisi dihentikan dua pekan.

Lebih lanjut, Bento juga berkomentar soal kejadian pengeroyokan, yang sempat direkam dan tersebar di sejumlah jejaring sosial dan situs unggahan video tersebut. Menurut Bento, secara pribadi dan mewakili manajemen Persipura, ia sangat berduka. Ia pun berharap kepolisian mampu mengusut kasus ini sampai tuntas.

“Itu perbuatan biadab. Kami dukung aparat untuk hukum pelakunya seberat-beratnya,” tandasnya.





AFAPOKER RGOBET wigobet 12online gaming