Putusan Komdis Dinilai Janggal, Ini Kata Waketum PSSI

Komisi Disiplin (Komdis) PSSI tengah jadi sorotan atas keputusan-keputusan yang diambil tidak transparan dan tak adil.

Komdis PSSI baru saja merilis hasil sidang terbaru yang dirilis pada 25 Juli 2018.

Seperti misalnya terbebasnya duo pemain Persija Jakarta, yakni Ismed Sofyan dan Ivan Carlos, yang melakukan aksi tak sportif pada partai ke-16 Liga 1 kontra Bali United.

Pada laga itu, Ismed Sofyan terlihat menendang bola ke arah wasit saat meluapkan emosinya, sementara Ivan Carlos meludahi kiper Bali United, Wawan Hendrawan.

Namun dalam putusan terbaru, tak ada hukuman yang diberikan kepada dua pemain Persija itu.

Begitu juga perbedaan sanksi denda yang dijatuhi kepada pemain Persib Bandung, Hariono, dan gelandang Persela Lamongan, Diego Assis.

Keduanya terlibat adu sikut pada duel pekan ke-16 di Stadion Gelora Bandung Lautan Api, Bandung, 16 Juli lalu.

Diego Assis dijatuhi denda sebesar Rp 20 juta, sementara Hariono didenda dengan nominal yang lebih sedikit, yakni Rp 10 juta.

Hanya, kedua pemain dijatuhi hukuman yang sama yakni larangan tampil sebanyak dua pertandingan.

Menanggapi hal itu, Wakil Ketua Umum PSSI, Joko Driyono, pun angkat bicara.

“Badan peradilan ada dua, banding dan disiplin. Disiplin memutus atas keyakinan dari semua referensi kejadian yang dimiliki,” kata Joko Driyono kepada wartawan, termasuk BolaSport.com.

“Ketidakpuasan hal itu bisa diputuskan melalui banding, setelah disampaikan, menjadi kewajaran ada pro dan kontra,” ujarnya menerangkan.

Ditegaskan Jokdri, sapaan akrabnya, semua keputusan diambil dengan mengacu dari Kode Disiplin PSSI yang ada tanpa bermaksud berlaku tak ada kepada pihak-pihak yang dijatuhi hukuman.

“Juga pasti ada ketidakpuasan dan seterusnya, tapi pastinya tak ada niat lain kecuali Komdis menerapkan kode disipilin yang ada,” tutur pria yang juga Wakil Presiden AFF itu.

“Itu dilakukan dengan mengukur tingkat kesalahan dan dari keyakinan untuk memutuskan yang terbaik,” ucapnya.

4 Comments

  1. jadi boleh yaa ngeludahin pemain lawan dan nendang bola ke wasit..?
    kalo gt, entar besok2 pemaen dilapangan boleh saling ngeludahin muka lawan dan kalo kesel boleh nendang bola ke muka wasit..
    warbiasah…….gobloknya

Comments are closed.